Lanskap Perjalanan Rasa Syed Pakaruddin exclusive interview with artist and exhibition curator

Syed Pakaruddin (2018). PADANG JARAK, 122 cm x 244 cm, Oil on Canvas. FOTO: courtesy on artist and Segaris Art Center.

Syed Pakaruddin menetapkan lanskap alam yang diamatinya dalam perjalanan dari Terengganu ke Kuala Lumpur. Ia menemukan sebuah masa dan ruang dimana ia dapat berdialog dalam bathin dengan dedaunan, pepohonan, tanah, air dan udara. Perubahan lanskap dari nature to building mendorong Syed Pakaruddin menggali makna kehadiran, kehilangan, kerusakan. Maka, ia pun tersentuh dengan amatannya itu untuk menakar rasa dan emosi di atas kanvas-kanvasnya.

Lukisan-lukisan lanskap alam yang menjadi kritik Syed Pakaruddin terhadap peradaban manusia itu dihelat di dalam pameran tunggalnya bertajuk “Bumi Asing”, dengan art writer Syed Moh. Hafiz dan kurator pameran Nizam Rahmat  di Segaris Art Center, Publika Mall, Solaris Dutamas, Kuala Lumpur, pada tanggal 10 hingga 29 April 2018.

Berikut wawancara ekslusif oleh kurator artspace Indonesia dengan Syed Pakaruddin sebelum pameran lukisan-lukisan alam yang menangis itu digelar, juga wawancara khusus dengan kurator pameran, Nizam Rahmat.

 

Syed Pakaruddin, LERENG LANDAI (2018). 152 cm x 152 cm, Oil on Canvas. FOTO: courtesy of the artist and Segaris Art Center.

Argus FS (artspaceID): Anda telah menetapkan bagian dari lanskap alam as your imagery di dalam lukisan anda, is it important to show your personal perspective about it and why Bumi Asing became a keyword to produce personal experience?

Syed Pakaruddin (artist): ‘Bumi Asing’ merujuk kepada persekitaran saya yang cuba memisahkan daripada kebiasaan dan realiti kehidupan sekarang. Ia terpisah daripada landskap biasa dan membina landskap imaginasi (ibarat membuat ‘bumi’ sendiri) mengikut pengamatan dan pengalaman saya sebagai seniman muda yang berhijrah dari timur (tempat asal kampung di Terengganu) ke barat (tempat berkarya sekarang di lembah klang dan Kuala Lumpur) dan sebagai anak muda yang ada pelbagai emosi yang tidak menentu pada masa sekarang. Saya cuba memberi mood dan ekspresi saya terhadap perspektif persekitaran landskap, untuk audien merasakan kesunyian dan kesuraman yang ada pada jiwa dan emosi saya.

 

Argus FS (artspaceID): I saw you’re concern about nature (trees, flowers, water, land) in your paintings, what is your objective about your journey when you capture those landscape?

Syed Pakaruddin (artist): Landskap alam semulajadi pada karya-karya saya lebih kepada landskap suram, sunyi, kelam, hangus dan tidak berpenghuni. Boleh dikatakan saya sedang membina landskap atau bumi saya sendiri untuk audien melihat dan merasakan kehidupan dan emosi yang dialami oleh saya buat masa sekarang. Objektif perjalanan saya dalam mengobservasi dan menangkap pelbagai sudut landskap adalah dapat merasakan kerosakkan, kegelapan dan kepanasan bumi itu sendiri. Semakin hari semakin uzur dan iklim yang berubah tidak menentu.

Syed Pakaruddin, “BERANGKAI” (2018), 244 cm x 367 cm (tryptich), Oil on Canvas. FOTO: courtesy of the artist ans Segaris Art Center.

Argus FS (artspaceID): Mengapa anda tidak mengambil lanskap kota Kuala Lumpur dalam upaya berbagi kenangan mengenai situasi kota saat ini?

Syed Pakaruddin (artist): Saya tidak mengambil suasana bandar KL kerana landskap saya lebih kepada imaginasi berdasarkan pengalaman, pengamatan di sekeliling, perjalanan dalam penghijrahan saya. Landskap saya seperti hangus, terbakar, kelam, dan sunyi ini, kerana berkait dengan emosi dan ekspresi saya yang penuh dengan tekanan dan ‘kepanasan’, bila berada di landskap luar bandar. Ia terkesan apabila perjalanan saya mempengaruhi diri dengan persekitaran dari timur ke barat. Saya hanya dapat merasakan perubahan landskap dan emosi itu sendiri. Perubahan itu berlaku dari kehijauan dan kesegaran landskap, sehingga landskap itu kering, suram dan penuh dengan batu konkrit (pembangunan). Saya tidak terus mengambil landskap yang saya berada sekarang – di KL. Ia tidak menunjukkan apa yang saya alami dalam kehidupan saya. Landskap alam semulajadi yang binasa sudah menunjukkan pembangunan itu sudah semakin pesat. Pembanguan hanya untuk kemajuan sesuatu tempat tetapi emosi dan ekspresi saya terganggu dan sensitif dengan persekitaran alam semulajadi.

 

Argus FS (artspaceID): Apakah memang lukisan cat minyak berbagi pengetahun baru kepada audien mengenai pengetahuan material?

Syed Pakaruddin (artist): Saya hanya berkongsi teknik goresan, menampal, mengais, sehingga berparut pada cat minyak yang saya gunakan. Teknik impasto juga untuk memberi audien lebih ‘enjoy’ dengan ketebalan dan kepekatan cat minyak pada karya-karya saya.

 

Argus FS (artspaceID): Karya anda dalam pameran ini hanya lukisan, kenapa memilih lukisan saja sebagai medium? Pastinya ada hal penting dan personal dengan cat minyak di atas kanvas dalam karya anda?

Syed Pakaruddin (artist): Pada asalnya, selepas saya lulus dari Universiti Teknologi Mara (UiTM) dalam bidang seni halus (majoring in sculpture), saya lebih fokus arca pada awalnya dan disebabkan permasalahan kewangan, bahan dan alatan, saya cuba membuat painting untuk meneruskan karier saya sebagai seniman, kerana bidang arca di Malaysia. Masyarakat belum menerima sepenuhnya apa itu arca. Saya mengambil keputusan untuk membuat painting dan menggunakan bahan cat minyak sebagai bahan pengantara dalam karya-karya saya. Ia permulaan saya dalam bidang seni rupa Malaysia. Ini pameran tunggal pertama saya selama enam tahun dalam seni rupa Malaysia.

 

Syed Pakaruddin, “KEJAT” (2018) 183 cm x 122 cm, Oil on Canvas. FOTO: courtesy of the artist and Segaris Art Center.

Argus FS (artspaceID): Kenapa Segaris Art Center memilih painting Syed Pakaruddin untuk solo exhibition, anything urgent things from his work?

Nizam Rahmat (Kurator – Segaris Art Center): Syed Fakaruddin merupakan seorang graduan dari Faculty of Art & Design 2012, Fine Art dan majoring sculpture, uniknya dia bisa melukis dan skill nya terhadap catan amat baik, peringkat awal keluar kampus Syed Fakaruddin emang mencuba untuk menjadi seorang sculptor, malahan 4 tahun kebelakangan ini dia lebih cenderong untuk melukis dan mengeluarkan catan-catan yg baik, dengan medium konvensional cat minyak. Nature dan lanskap menjadi subjek catannya. Gaya unik ini dan kegigihan Syed di sokong dan didukung untuk keluar dengan solonya yang pertama di SEGARIS, dan merupakan artis termuda Malaysia yg pertama mengadakan pemeran solonya di SEGARIS.

 

Argus FS (artspaceID): Soalan apa yang important which is become knowledge for public dari painting Syed Pakaruddin di pameran Buni Asing ini?

Nizam Rahmat (Kurator – Segaris Art Center): Knowledge, kita akan dapat dari pengayaan, style, bahan yang digunakan oleh SYED terhadap series catanya kali ini, contenynya juga berbeza dengan lanskap ‘alien’ nya.

 

Syed Pakaruddin, “KANCAH BUANA” (2018) 183 cm x 305 cm, OoCanvas. FOTO: courtesy of the artist and Segaris Art Center.

Argus FS (artspaceID): Apakah oil painting remain the artistic curiosity in academic field?

Nizam Rahmat (Kurator – Segaris Art Center): Oil Painting tetap akan menjadi bahantara yang terbaik dalam seni halus / seni murni ini. Ratusan tahun bahan cat minyak terbukti dari segi ketahanan, ketulenan, memberi value dan kesan yg terbaik terhadap karya seni itu.dia sudah dianggap sebagai bahan basic dalam seni catan biarpun apa contentnya.

 

Argus FS (artspaceID): Does Segaris Art Center propose other medium to Syed Pakaruddin to produce other works than only paintings?

Nizam Rahmat (Kurator – Segaris Art Center): Untuk kali ini fokusnya terbukti hanya seni catan dengan oil paint, di masa hadapan rencananya kita akan lihat Syed Fakaruddin dengan sculpture nya, catannya dan mungkin karya instalasi dan bermain dengan medium yang lain.

Syed Pakaruddin, “GELITA” (2018) 244 cm x 367 cm (tryptich) Oil on Canvas. FOTO: courtesy of the artist and Segaris Art Center.

Argus FS (artspaceID): What is really mean from a text ‘Bumi Asing’ for Segaris Art Center in relate to social, politic and cultural engagement in Malaysia today?

Nizam Rahmat (Kurator – Segaris Art Center): Ternyata dari segi social, politic dan cultural terserah kepada yang melihat karya lanskap ‘BUMI ASING’, anda kena datang sendiri saksikan & pahamkan … tepuk dada, tanyalah selera. Syed Fakaruddin seorang anak muda Malaysia dari pantai timur…..dengan apa yang dia dan keluarga lalui…. rasa dan nampak…. ada di sana.

 

About Argus FS

Artspace Indonesia Curator, art observer, pipesmoker from Bandung, Indonesia | Instagram: @argus_fs

View all posts by Argus FS →

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *